Ole777

Berhasil Rebut Hati Rakyat, Personil Satgas Pam Puter Peroleh 3 Senpi Ilegal

Berhasil Rebut Hati Rakyat, Personil Satgas Pam Puter Peroleh 3 Senpi Ilegal

Salah satu poin dalam 8 wajib TNI adalah senantiasa menjadi contoh dalam sikap dan kesederhanaannya. Hal itulah yang membuat masyarakat dengan kesadaran penuh, bersimpati dan secara sukarela memberikan senpi-senpi ilegal pasca konflik kepada personil Satgas.

Seperti yang dilakukan oleh Personil Satgas Pengamanan Pulau Terluar (Pam Puter) Satgas Yonif 733/Masariku yaitu, Praka Yafet Manggaprow, Pratu Rian Andika dan Pratu Defoldi Ngingaje.

Ketiganya memperoleh 2 pucuk senpi rakitan yaitu, satu pucuk Laras panjang dalam kondisi Rusak Ringan dan berkarat. Sedangkan 1 pucuk lagi, berupa senpi rakitan laras pendek dalam kondisi rusak berat dan berkarat.

Keduanya diperoleh pada Jumat 10 Mei 2024 lalu, yang diserahkan warga Kepulauan Tanimbar yaitu, Bpk MS (50 thn) seorang Nelayan dan Bapak EH (45 thn) seorang petani, di Desa Eliasa, Kec. Selaru, Kab. Kep.Tanimbar.

Sebelumnya, personil Satgas Pamputer Pulau Larat yaitu Prk Hamka, Prt Isnan dan Prt Ferdi, telah memperoleh Senpi rakitan laras panjang pada Selasa 7 Mei 2024 lalu, dari seorang Petani bernama Bapak YNS (54 Thn) di Desa Lamdesar Timur, Kec. Tanimbar Utara, Kab. Kep. Tanimbar.

Perolehan senpi ilegal tersebut, diberikan oleh masyarakat secara sukarela berkat Komunikasi sosial (Komsos) dengan mengedepankan pembinaan teritorial dan pemberian rasa aman yang dilakukan oleh Satgas Pamputer kepada masyarakat.

Dansatgas Pam Puter Dandim 1507/Saumlaki, Letkol Inf Hendra Suryaningrat, Senin (13/05/2024) mengatakan, berbagai kegiatan pembinaan teritorial yang bersifat humanis, dilakukan oleh anggota Satgas Pamputer Yonif 733/Masariku, selain tugas pokoknya yaitu, mengamankan wilayah-wilayah di perbatasan.

“Dengan kerja keras, tulus dan ikhlas, personil Satgas Pamputer senantiasa berupaya memberikan solusi yang terbaik untuk mengatasi setiap dinamika permasalahan yang terjadi di masyarakat,” ungkap Dansatgas.

Lanjut dijelaskan, melalui berbagai kegiatan pembinaan teritorial yang menyentuh hati, nurani dan pikiran masyarakat serta didukung aktivitas yang memberikan keamanan dan kehadiran personil Satgas ditengah-tengah mereka, masyarakat dengan penuh kesadaran menyerahkan senjata api miliknya kepada personil Satgas.

Dansatgas Pamputer juga menegaskan bahwa, pihaknya berkomitmen untuk melindungi masyarakat, bahkan membangun kesejahteraan bagi masyarakat di perbatasan Maluku.

“Kami berkomitmen untuk meningkatkan kesejahteraan dan memberikan rasa aman bagi seluruh masyarakat di perbatasan Maluku,” tegas Dansatgas. (Pendam16)

Share :

Add New Comment

 Your Comment has been sent successfully. Thank you!   Refresh
Error: Please try again